Sunday, February 1, 2009

Suatu cerita...

Janji...apabila dua manusia mengucapkan ikatan itu keatas sesuatu perkara, maka ianya harus diperhatikan sebelum dilaksanakan tidak kira ianya salah atau benar...buruk atau baik kerana janji tetap janji. Namun janji kerap dimungkiri oleh manusia yang tidak memahami mahupun disengajakan dan terkadangnya diperlekehkan lantas dipermainkan oleh pihak ketiga!

Azlan baru saja hendak pulang bila telefon dimeja pejabatnya berdering.
‘hmmph..mesti Eddie ni, aku dah nak balik baru dia nak call..!’ rengus Azlan sambil mengangkat gagang telefon. Sangkaan Azlan benar.

“ hah Eddie!..kau janji nak confirm tengahari tadi...sekarang dah dekat pukul 5 tau tak! Kalau jadi cakap jadi..tak payah aku tunggu-tunggu” marah Azlan. Geram betul dia.

“ sori laa..aku tak sempat nak call kau tengahari tadi...ada meeting emergensi. Habis tu camana? Jadik tak?” ucap suara Eddie digagang telefon.

“ menyusahkan aku betul kau ni!..” balas Azlan nada bengang.

“ apasal pulak?”

“ bila kau tak call aku..aku ingat kau tak jadi pegi. Aku pun janji dengan Sal keluar malam ni..” jawab Azlan. Dia sudah serba-salah. Eddie adalah kawan baiknya manakala aweknya itu pula diperkenalkan oleh Eddie sendiri kepadanya.

“ ..hmm..kalau cam tu..tak apalah..” terdengar suara Eddie agak hampa membalas. Perkataan ‘tak apalah’ itu dilemahkan membuatkan Azlan semakin serba-salah.

Sememangnya dia telah berjanji mulut dengan Eddie untuk pergi kenduri arwah dirumah makcik Eddie diCheras, Cuma menunggu kata putus dari Eddie saja. Sebenarnya dia malas hendak menghadiri kenduri semacam itu malah Eddie sendiri begitu tetapi entah kenapa kali ini Eddie beriya-iya benar mengajaknya pergi. Kerana mengenangkan mereka sudah berkawan sejak kecil hinggalah mereka berkerjaya, Azlan susah hendak menolak pelawaan Eddie. Mungkin juga kerana Eddie sendiri jarang menolak pelawaannya untuk kemana-mana.

“ err..macam ni laa, kenduri tu lepas Isyak kan?..ok biar aku slow-talk dengan Sal dulu. Kau tunggu je aku kat rumah kau sampai aku datang..” balas Azlan menghilangkan kehampaan Eddie.

“ orait!..aku tunggu kau kat rumah. Kau jangan lewat pulak..kurang-kurang pukul enam kita mesti ada sana” kata Eddie menutup perbualan telefon dua sahabat karib itu.

Lewat petang itu Azlan datang kerumah bujang Eddie dengan motosikalnya. Kalau berjalan dengan Eddie sekitar KL, mereka lebih suka bermotosikal saja. Mudah bergerak begitu. Azlan cuak bila melihat kereta Eddie tiada didepan rumah. Begitupun dia terus saja naik kerumah sahabatnya, tetapi dari pintu besi yang berkunci dia melihat Eddie sedang terbaring berlenging diruang tamu dengan kipas berpusing laju. Hairan juga, kereta takde tapi orangnya ada. Tanpa mengejutkan sahabatnya itu, Azlan mencapai kunci yang terletak dibalik dinding tepi pintu. Hanya dia sahaja antara kawan-kawan Eddie yang tahu tempat gantung kunci pintu itu. Setelah membuka pintu, Azlan terus masuk. Eddie nampaknya lena benar terlentang. Petang itu agak panas membahang namun kerana depan rumah Eddie yang merimbun dengan pokok-pokok membuatkan suasana rumah itu agak redup sejuk memang sedap untuk tidur petang-petang hari apatah lagi selepas penat pulang bekerja.

Azlan kemudian duduk dikerusi dan terus membuka tv tanpa mengejutkan Eddie. Sengaja dia begitu entah kenapa. Azlan mencapai kotak rokok Eddie lalu merokok. Beberapa ketika kemudian Eddie terjaga membuka mata kuyu melihat Azlan. Dalam keadaan mamai Eddie membebelkan sesuatu lalu beralih tempat dan menyambung tidur. Azlan membiarkan saja. Mungkin ianya akan menjadi alasan yang baik jika mereka terlewat lalu membatalkan saja rancangan petang itu. Itulah fikiran yang disorokkan Azlan. Hampir 20minit kemudian Eddie terjaga terkebil-kebil memandang Azlan yang duduk senang dikerusi menonton tv.

“ ehh!..bila kau sampai?”.
“ tadi lagi..” jawab Azlan pendek tanpa mengalih pandangan dari peti tv.
Bungkam seketika.
“ aku laparlah..” kata Eddie kemudian.
“ kata nak gi kenduri...sampai sana kau lantak la. Tapi ini kira dah lewat ni..jadi ke tak pegi?”
“ aku teringin rojak mamak laa” kata Eddie sambil bangun lalu terus kebilik air. Beberapa minit kemudian dia kembali siap berbaju.
“ jom laa cari rojak kejab..” ajak Eddie sambil terus kepintu.
Azlan pun menutup tv dan ikut keluar dan mengunci pintu rumah. Kuncinya digantungkan semula ketempatnya.

Beberapa minit kemudian mereka bermotosikal dengan Eddie membonceng dibelakang menuju ke kedai mamak yang terletak tidak jauh dari rumah Eddie. Dikedai mamak, Eddie melantak rojaknya lahap. Azlan hairan berbaur cuak melihat Eddie begitu apatah lagi beberapa orang dikedai itu juga mula memandang-mandang kearah mereka. Minum petang itu mereka tak banyak bercakap-cakap seperti selalu. Setelah Eddie puas dengan rojaknya, dia mengajak Azlan pulang kerumah dulu.. ‘tukar baju’, katanya.

Menjelang senja mereka pulang sambil berbual sesuatu yang lucu hingga tiba didepan rumah. Sambil ketawa mereka naik kerumah sementara Eddie membuka pintu. Tawanya masih mengekeh. Ketika itu Azlan terdengar bunyi hon kereta didepan rumah lalu menoleh. Tiba-tiba bulu romanya meremang tatkala melihat Eddie tiba dengan keretanya! Tersengih Eddie keluar dari kereta seraya berkata – “ sorilaa aku terlambat sikit..lama dah sampai?”.

Azlan perlahan-lahan berpaling ke pintu rumah yang masih berkunci, dari dalam rumah dia masih mendengar suara tawa itu menggema.

Tamat.

3 comments:

lela said...

Ngaaaaaaa....sapa Eddie yang makan rojak tuh? Seramnya...meremang bulu roma!

StellaSakuragi said...

seramnyeeee... mmg seram kalo pihak ketiga yg mempergunakan janji tu *tut*... moral of the story: tepatilah janji, kalo xpun, paling lekeh bgtau laa sebab musabab secepat mungkin...

Sayanghasni @ Yus said...

ya Allah meremang bulu roma,
awat seram sangat.....
kalu ikut cerita orang hanya hantu yang dibela jer ikut rupa 'tuan'nyer.

Selamat Datang

Selamat Datang ke blog Zehann ur Rakhie.

Memperkatakan / membincangkan mengenai segala yang berkaitan dengan karya, dan kegiatan serta aktiviti terkini beliau dari masa ke semasa.

Sepatah dua kata dari Zehann ur Rakhie :-

Pertama saya ingin mengucapkan terima kasih dan setinggi penghargaan kepada sekalian peminat dan pembaca karya saya. Terima kasih kepada Tuan Halim yang membenarkan saya berkongsi ilham dan kisah dan mungkin kepada lebih ramai lagi. Penghargaan saya juga kepada penulis-penulis blog yang pernah membuat ulasan-ulasan terhadap karya saya terutama kepada sdr Fadz, Khar, Rose Harissa, Stella Sakuragi, Qunia,Knew rule dll. Terima kasih kepada pengendali blog ini, sdr saya - Sirna Salam kerna membantu menjayakan blog ini dengan sokongan rakan-rakan penulis.

Sekian Terimakasih,

Zehann ur Rakhie.

Terima kasih kepada peminat dan para pemgunjung laman blog ini dan berharap akan mendapat sokongan. Secara peribadi, saya amat berharap agar karya beliau terutama R.A.A.H dapat di terbitkan dengan lebih banyak dan mungkin akan diterjemahkan ke bahasa Inggeris secepat mungkin agar ianya dapat dikongsi oleh seluruh pembaca dimana sahaja lebih-lebih lagi yang sentiasa mengikuti kisah-kisah Vampire dan cerita seram/epik.

sekian,

Sirna Salam