Sunday, February 8, 2009

JURNAL : Kerja Bengkel - Pewarna Asli Indigo

Semalam proses penapaian daun Indigo pertama kali dicubakan. Rendaman dari daun-daun Indigo selama lebih 15 hari didalam tangki hitam itu memerap dan membiak entah berapa banyak organisma didalamnya. Bertapuk-tapuk berencah dengan lendir kental dan apungan daki kasar bakteria yang menyubur dari serat daun dan batang. Sememangnya dikatakan daun Indigo itu ‘hidup’ dan bernafas didalam proses penapaian. Ianya boleh dilihat dari kepul-kepul buih yang bertolakan dari dasar. Bauannya menujah tajam. Orang yang tak biasa tentu loya dengan baunya. Patutlah Madam Sentila dari Nagaland dulu pernah berpesan – ‘ you better watch out the smell..its not going to be pleasant ’.

Aku bersedia dengan topeng dan sarung tangan getah tentunya. Dikain topeng ku titikkan sedikit wangian untuk menolak bau yang sungguh tajam itu. Rupanya tak lama..perlahan2 bau perapan Indigo menerobos mencuit hidung. Agak lemas juga...tapi daun2 itu harus dibuang. Kulihat jentik2 meriah mengelinjang dicelah-celah takungan seolah-olah panik melihat aku menjenguk kedunia tempat ia lahir.

Air peraman itu ku alirkan ke tong besar. Kekuningan warnanya (kuning adalah warna asas bagi kebanyakan tumbuhan). Daun2 dan batang Indigo ku buang. Tangki hitam itu ku basuh setelah segala air peraman itu tersimpan didalam tong. Kini proses mewarna boleh dimulakan. Aku tak mengharap sangat ia akan menjadi sebiru seperti yang Madam Sentila tunjukkan dulu. Ada beberapa rahsia tentang proses itu yang disimpannya dan itu aku faham. Eksperimen ini harus akan menjalani beberapa kegagalan sebelum benar2 menjadi. Teknik mendapatkan warna yang dikatakan raja segala warna ini sudah berusia ribuan tahun. Kerjanya tidak semudah seperti mendapatkan warna dari tumbuhan lain.

Kain putih sudah tersedia dengan reka-ikatnya...

~ bersambung...

4 comments:

Sulela said...

Alaaaaa...bersambung pulak...hehehe

Pertama kali saya membaca cara orang membuat warna. Amat menarik...

Tak sabar menanti sambungannya :)

fadz said...

slm, 7 mac ada bengkel fiksyen sains di DBP Kota Bharu, boleh ikut serta, saya pun masuk..

saya dah ulas RAAH 2

Zehann ur Rakhie said...

Sulela - sabaaa...

Fadz - TQ. Ulasan anta (seperti biasa) bernas dan segar. Tentang bengkel fiksyen sains DBP - InsyaAllah.

StellaSakuragi said...

susah nyer.. ngatkan bleh dpt dr warna nila tu ajer.. huhu.. bukak kamus baru dpt tau nama tumbuhannya indigofera.. (apa nama lainnyer?hmm)

Selamat Datang

Selamat Datang ke blog Zehann ur Rakhie.

Memperkatakan / membincangkan mengenai segala yang berkaitan dengan karya, dan kegiatan serta aktiviti terkini beliau dari masa ke semasa.

Sepatah dua kata dari Zehann ur Rakhie :-

Pertama saya ingin mengucapkan terima kasih dan setinggi penghargaan kepada sekalian peminat dan pembaca karya saya. Terima kasih kepada Tuan Halim yang membenarkan saya berkongsi ilham dan kisah dan mungkin kepada lebih ramai lagi. Penghargaan saya juga kepada penulis-penulis blog yang pernah membuat ulasan-ulasan terhadap karya saya terutama kepada sdr Fadz, Khar, Rose Harissa, Stella Sakuragi, Qunia,Knew rule dll. Terima kasih kepada pengendali blog ini, sdr saya - Sirna Salam kerna membantu menjayakan blog ini dengan sokongan rakan-rakan penulis.

Sekian Terimakasih,

Zehann ur Rakhie.

Terima kasih kepada peminat dan para pemgunjung laman blog ini dan berharap akan mendapat sokongan. Secara peribadi, saya amat berharap agar karya beliau terutama R.A.A.H dapat di terbitkan dengan lebih banyak dan mungkin akan diterjemahkan ke bahasa Inggeris secepat mungkin agar ianya dapat dikongsi oleh seluruh pembaca dimana sahaja lebih-lebih lagi yang sentiasa mengikuti kisah-kisah Vampire dan cerita seram/epik.

sekian,

Sirna Salam