Tuesday, March 16, 2010

S T R 6 : Misteri jam 2 pagi diEbino.

Beberapa hari terakhir berada disekitar daerah2 Nagoya. Aku pernah mengadakan persembahan batik dipentas Little World – sebuah taman muzium manusia yang terletak dikawasan bukit-bukau utara Nagoya.




Kesempatan merayau kesekitar taman muzium manusia yang seluas kira2 300 ekar ini sangat mengkagumkan. Terhimpun didalamnya 32 jenis rumah2 tradisional pelbagai negara dari rantau Asia Tenggara, Eropah hinggalah Afrika membolehkan kita menjenguk kehidupan lampau bangsa2 dunia. Aku hanya sempat meninjau rumah tradisi lama Korea dan pondok dangau masyarakat Afrika (lokasi diantara rumah2 itu agak jauh).
















Meskipun rumah2 tradisional ini dibina diatas sifat antropologi, namun keterperincian senibina dan susun atur ragam huni sangat menyala seolah2 kita benar2 berada dizamannya…malah deria berupaya menghayat denyut-nafas kehidupan manusia itu. Lanskap dan foliage sekitar melimpahkan rasa kemurniaan alam klasik. Little World telah menghadiahkan semua ini dengan baik sekali. Aku segera dapat menyatu keperasaan alam lama langsung membuahkan ilham2 untuk tulisanku.










Iwakura – Aichi, perkampungan Ryokan indah permai, aku tak dapat mencari selain dari kata2 klise itu. Jauh dari kesesakan walau teradun kemodenan. Betapa aku melihat mereka (komuniti setempat) sangat memelihara alam sekitarnya.













Satu perkara yang begitu menjentik fikiran ialah bila aku melihat orang2 Jepun sangat menggunakan segenap ruang inci tanah rumah2 mereka. Petak2 padi, kebun sayur2an, pokok2 buah atau sekadar dekorasi ruang taman…menghampar hingga kekaki lima jalan. Aku tak mahu membuat sebarang perbandingan..lebih baik segala yang kulihat itu ditinta dalam diri buat pengajaran dan mudah-mudahan dapat dipraktik ditempatku.










Jalur sungai itu mengalir perlahan..dibawah rendang merah daunan momiji yang meranggas jatuh ketebing batuan dan rumput hijau. Jatuh kesungai lantas terapung dialiran tenang. Airnya jernih sejuk. Jalur sungai itu seakan sama formasinya dengan sebatang sungai dikampung Sg Jan – Jerantut. Cuma sungai diSg Jan itu bukan lagi sungai…hanya longkang kotor terhempap sampah sarap masyarakat sekitar. Aku berkata lagi pada diri sendiri..’jangan buat perbandingan…letih nanti’.

Aku turun kesungai itu, hendak merasa sejuk airnya…tapi tak jadi…kerana ku lihat ada banyak ikan Kap berenang2 diair cetek. Besar2 sekilo dua. Tidak pula ikan2 itu lari. Aku pun duduk saja ditebing.....lama.




Seto – Aichi. Petang itu aku dan Wan diundang oleh keluarga Akinori kerumahnya..bermalam disana. Reiko menjemput dengan tiga anaknya, Hikari, Yuri dan baby Shuri. Mendukung Shuri..aku tersebak..teringatkan Zafarul yang sebaya dengannya. Rindu sang bapa.

Rumah keluarga Akinori terletak dibukit bandar Seto. Sebelum kerumahnya, Reiko membawa kami singgah ke bengkel purba seramik yang masih kekal terletak diceruk bukit perkampungan yang sangat lengang bening. Seto memang terkenal dengan pembuatan Seramiknya. Tapi kami tiba sangat lewat..sudah jam 7. Tak seorang pun ada disana dan hari sudah gelap benar. Bagaimanapun Reiko membawa kami masuk kebengkel purba itu, melihat apa yang boleh.

Makan malam bersama keluarga Akinori sangat meriah digirang dengan keletah 4 orang anak2 mereka (Hakari, Hikari, Yuri dan Syuri) ditemani pula Miharu, sahabat keluarga itu dan Sesuko, ibu si Reiko. Koda san, suami Reiko bekerja diDewan Bandaran Seto sangat ramah dengan bicaranya. Koda dan Reiko agak fasih berbahasa Melayu kerana selama 6 tahun berulang-alik Jepun-Malaysia dalam percutian mereka. Mereka bercerita tentang pengalaman diMalaysia.

Sebagai menghargai keramahan keluarga itu, aku menghadiahkan novel yang ku bawa yang asal tujuannya untuk ditinggalkan di Kelab Cinta Malaysia di Kyushu (tapi terlupa). Mereka sangat terkejut dan kagum mengetahui yang aku juga menulis novel. Sebagai balasan, mereka menghadiahkan pula set seramik Teh yang sangat aku hargai.




Awal pagi itu aku dan Wan mengambil peluang meninjau kesekitar perumahan dan Reiko san menunjuk arah kesebuah bukit tidak jauh dari rumahnya dimana terdapat taman peringatan pengasas Seramik Seto. Mentari pagi menyerlahkan warna musim luruh taman hening nan indah itu.




Tugu Kamakichi Kato, pengasas atau Adiguru teknik Seramik Seto sewaktu Era Edo. Puak Owari di Seto mendukung seni dan teknik yang dibawanya dan mekar subur hingga kehari ini.







Suatu pengalaman aneh dalam perjalanan ke Hotel Nankai – Nagoya. Jam 2 pagi itu kami berhenti rehat diEbino (R&R). Setelah makan-minum, aku keluar merokok sendirian dikaki lima ruang merokok yang tersedia. Membuang penat dan sengaja mencari tempat yang agak jauh dari orang ramai (ramai yang singgah disitu dalam perjalanan masing2 tika itu).

Dalam aku melayan perasaan…muncul tiga orang wanita Jepun yang agak berumur (50an) untuk merokok sama disitu. Mereka berbual sesama mereka. Tidak aku endahkan. Seketika seorang dari mereka menghampiri aku dan langsung berbicara laju dengan senyum ramah. Aku cuba menerangkan yang aku dari Malaysia dan tidak faham kata2nya, dia nampaknya faham tapi terus juga berkata2 menceritakan entah apa…sambil sesekali menarik asap rokoknya. Geram…aku pun bantai bahasa Minang ..’mang nga wa ang…ka ma..?’, kini dua orang rakannya tadi mendekat dan bertalu bertanya entah apa lagi. Begitu bersemangat sekali mereka. Apa pula kisahnya makcik2 Jepun ni?!

Ternampak Hafiz yang tahu berbahasa Jepun, lalu ku panggil. Mereka pun berbicara seketika. Hafiz kemudian menerangkan yang makcik2 ini dalam perjalanan pulang kerumah mereka…itu saja! Sejurus Hafiz beredar, dua rakan makcik tadi pun masuk kembali kedalam bangunan Ebino. Sekarang tinggal aku dan makcik yang mula2 menyapa aku tadi…dan dia menyambung bicaranya, gayanya bagai mengenang sesuatu..dan dia terus saja berbicara sambil memandang tepat kewajahku…hampir 15 minit dia bercakap! Aku bagai tempat dia melepas perasaan yang entah apa.

Seketika..dua rakannya tadi keluar bersama seorang lelaki mendukung anak kecil dan wanita (yang kukira isteri lelaki itu). Makcik itu pun menunjukkan pada mereka sambil berkata lagi (mungkin itu keluarganya). Mereka sedang menuju kepetak letak kereta. Makcik itu kemudian menepuk2 bahu ku sambil mengucapkan suatu perkataan berkali2 dan kiranya aku tidak canggung mungkin dia mahu memeluk aku!..sebelum dia beredar. Aku memandang makcik itu pergi dengan rasa hairan. Makcik itu masuk kekereta mereka dan berlalu. Aku kembali tenang duduk terkebil2 sendirian. Tapi kemudian kereta itu berpatah balik dan berhenti didepanku… makcik itu keluar dengan sebuah kotak lantas diberikan pada ku..sekotak biskut yang belum berbuka. Dia tersenyum mesra memandang aku kali akhir sebelum masuk kedalam kereta dan beredar.

Selepas kejadian itu, aku tanyakan pada Sakae san maksud perkataan yang berulang-kali diucapkan oleh makcik Jepun itu. Anehnya Sakae san tidak tahu perkataan itu (aku dah lupa apa ayatnya).

4 comments:

StellaSakuragi said...

huh, misteri tu..

the view? subarashi.. :D

Izza Aripin said...

hahaha...kok ngomong minang? kalau saya ngomong jowo ngan banjar jelah.hahaha... sy akan ke jepun insya-allah april nanti. mungkin saudara boleh berikan guide atau petua yg boleh digunakan sewaktu di sana

Da Oneaszone said...

ada idea baru untuk novel baru ke en. zehann????

Zehann ur Rakhie said...

Izza...sedia ngan camera dan kalau boleh berbahasa Jepun sikit2. Enjoy.

Da One...adaaaa...

Selamat Datang

Selamat Datang ke blog Zehann ur Rakhie.

Memperkatakan / membincangkan mengenai segala yang berkaitan dengan karya, dan kegiatan serta aktiviti terkini beliau dari masa ke semasa.

Sepatah dua kata dari Zehann ur Rakhie :-

Pertama saya ingin mengucapkan terima kasih dan setinggi penghargaan kepada sekalian peminat dan pembaca karya saya. Terima kasih kepada Tuan Halim yang membenarkan saya berkongsi ilham dan kisah dan mungkin kepada lebih ramai lagi. Penghargaan saya juga kepada penulis-penulis blog yang pernah membuat ulasan-ulasan terhadap karya saya terutama kepada sdr Fadz, Khar, Rose Harissa, Stella Sakuragi, Qunia,Knew rule dll. Terima kasih kepada pengendali blog ini, sdr saya - Sirna Salam kerna membantu menjayakan blog ini dengan sokongan rakan-rakan penulis.

Sekian Terimakasih,

Zehann ur Rakhie.

Terima kasih kepada peminat dan para pemgunjung laman blog ini dan berharap akan mendapat sokongan. Secara peribadi, saya amat berharap agar karya beliau terutama R.A.A.H dapat di terbitkan dengan lebih banyak dan mungkin akan diterjemahkan ke bahasa Inggeris secepat mungkin agar ianya dapat dikongsi oleh seluruh pembaca dimana sahaja lebih-lebih lagi yang sentiasa mengikuti kisah-kisah Vampire dan cerita seram/epik.

sekian,

Sirna Salam