Tuesday, May 12, 2009

MELEPASKAN HANTU...


Aku memberi salam dan naik kerumah. Diruang tamu disudut meja pc insan ini sedang melangut komputer hanya berseluar pendek. Hawa panas tengahari. Insan ini nampak seperti belum pun mandi pagi lagi. aku duduk dikerusi malas dan mula bercakap de
ngannya. Isinya agak penting untuk diperkatakan – berkenaan dirinya juga. Dia buat dengar tak dengar dengan mata terpaku keskrin pc. Hati jadi panas.

‘ itu mesin!...aku ni orang...mana lagi patut kau pandang!’.


Masih lagi berdegil tanpa suara tapi ada jelingan tajam. Membakar. Sekarang pintu terbuka, dimuka pintu itu ada keburukan, didalam keburukan itu ada amarah...belum nampak rupa sebenar, tapi sedang menunggu untuk muncul. Harus dipancing keluar..malah ia menunggu untuk dipancing. Apakah umpannya? Ada macam2 umpan yang boleh digunakan, kalau ia petrol, umpannya percikan api untuk melihat rupa sebenarnya, tapi kena hati2 kalau tidak akan terbakar sekali. Hawa semakin terasa panas tambah lagi aku pun belum baik benar dari demam. Tarik nafas sebentar, biar udara masuk menyejuk.


baiklah...anda lebih matang, lebih banyak fikir...’


‘ apakah masalahnya kita ini? Mengapa jadi begini? Kau bukan budak kecil lagi? Kau bukannya tak waras...! mari kita bicara sekarang!’ sedikit lembut. Aku pasti memancing dengan percik api akan terbakar kedua2nya. Tapi aku mahu tahu apakah rupa yang ada disebalik amarahnya.


‘marilah...hari ini kita bedah, aku pinta sebagai orang yang kau kenal’.


Aku katakan begitu kerna aku bercadang untuk melakukan sesuatu bersama insan ini. Sesuatu yang melibatkan masa depan dan ianya sangat penting utk survival lantas kesejahteraan hidup.

Dan hari itu pintu yang aku sangka aku kenal dan biasa lihat rupanya adalah suatu pintu yang telah lama usang bersarang. Ia adalah pintu yang sekian lama tak dibuka. Dibelakang pintu itu berdiri amarah tadi dan rupawajahnya adalah dendam.


Kami berbicara, terbuka segala macam dosa yang berkapuk. Antara dia dan aku. Dosa yang belum pernah disapu bersih antara dua jiwa. Begitu lama hingga ia telah menjadi ‘hantu’ dengan sifatnya menghantui, bermain2 dibawah sedar dan dibalik muka. Menghasut, mendengki dengan segala keburukan dendamnya. Ia mencabar dengan lantang, menjuih mengejek dan memperlekeh akal budi. Begitu buruk rupanya hantu ini, dendamnya tak sudah.

Aku memang sudah lama menjauh sejak aku mencari kaki langit sendirian. Aku menjadi tidak peduli sejak kaki langit kutemui dan bersandar pada tiangnya. Menjadi asyik pada diri sendiri. Untuk itu aku akui kebebalan diri.


Aku melihat matanya berair, aku juga...cuba menahan tangis.


‘ maafkanlah aku...dari dulu hingga sekarang, aku tahu aku buat kau begitu dan begini pada kau. Aku telah tinggalkan kau. Aku ini bodoh dulunya. Aku baru belajar berfikir dan bermenungan..maafkanlah aku wahai...adikku’.


Dan kami bersalaman dan itu adalah pertama kali sejak sekian lama, dan aku harap dia dapat melepaskan hantu itu pergi dari pintu jiwanya.



4 comments:

Sulela said...

Wow! Saya suka bahasa Zehann kali ni. Berbunga dengan makna yang dalam. Walau apapun, air dicincang tak akan putus...

p/s: Ingatkan entry berkenaan makhlus halus...hehehe

StellaSakuragi said...

oo.. ni lah old ghostnya.. hehehehe

sayanghasni @ yus said...

yang diriba itu en zehann ke?/

Che' Rose said...

laaaaaaa... bila aku baca entry ni dn tgk gambar tu, baru ku tahu 'dia' tu adik zehann rupanya... patutla dan patutla... hehe...

Selamat Datang

Selamat Datang ke blog Zehann ur Rakhie.

Memperkatakan / membincangkan mengenai segala yang berkaitan dengan karya, dan kegiatan serta aktiviti terkini beliau dari masa ke semasa.

Sepatah dua kata dari Zehann ur Rakhie :-

Pertama saya ingin mengucapkan terima kasih dan setinggi penghargaan kepada sekalian peminat dan pembaca karya saya. Terima kasih kepada Tuan Halim yang membenarkan saya berkongsi ilham dan kisah dan mungkin kepada lebih ramai lagi. Penghargaan saya juga kepada penulis-penulis blog yang pernah membuat ulasan-ulasan terhadap karya saya terutama kepada sdr Fadz, Khar, Rose Harissa, Stella Sakuragi, Qunia,Knew rule dll. Terima kasih kepada pengendali blog ini, sdr saya - Sirna Salam kerna membantu menjayakan blog ini dengan sokongan rakan-rakan penulis.

Sekian Terimakasih,

Zehann ur Rakhie.

Terima kasih kepada peminat dan para pemgunjung laman blog ini dan berharap akan mendapat sokongan. Secara peribadi, saya amat berharap agar karya beliau terutama R.A.A.H dapat di terbitkan dengan lebih banyak dan mungkin akan diterjemahkan ke bahasa Inggeris secepat mungkin agar ianya dapat dikongsi oleh seluruh pembaca dimana sahaja lebih-lebih lagi yang sentiasa mengikuti kisah-kisah Vampire dan cerita seram/epik.

sekian,

Sirna Salam